CLICK HERE FOR FREE BLOGGER TEMPLATES, LINK BUTTONS AND MORE! »

Rabu, 13 November 2013

Ham and Cheese Bagels

  Apa yang terbersit dalam pikir perkara one night stand?, yang dalam budaya populer masa-masa ini sering dikata cinta satu malam. Ah, bagi teman-teman Bastian tentu saja satu malam adalah beberapa jam yang hanya berisi tentang persetubuhan. Semata hanya tentang seks. Bastian tentu tertawa cekikik. Memang benar teman-temannya itu. Namun, satu malam baginya adalah pertemuan kali pertamanya dengan Adrian. Pria misterius yang gemar membuat sebuah kejutan-kejutan dalam bentuk sebuah perjamuan.
  Malam itu adalah kali kedua mereka bertemu, Bastian dengan Adrian. Sebelumnya tentu Bastian tak pernah mengira akan ada pertemuan kedua. Adrian tipikal lelaki komersial secara fisik dan materi, yang pastinya banyak digilai orang-orang, perempuan maupun laki-laki pecinta laki-laki. Tubuhnya tinggi 180 sentimeter, dengan tubuh berisi dan rambut-rambut halus yang tersebar di dagunya. Kulitnya kuning bersih, dan ada satu hal lagi yang baru Bastian ketahui di pertemuan kedua ini.
  Laki-laki itu mengajaknya bertemu di restaurant pada sebuah hotel berbintang lima. Tempat yang diluar kebiasaan dari Bastian, tentunya itu adalah sebuah tempat yang mewah dan istimewa. Setidaknya itulah yang segera menjamur di benak-benaknya setelah pria itu mengajakanya bertemu disana. Mendekati jam bertemu, Bastian sudah terduduk di sebuah kursi di sudut ruangan. Dia sedikit terperangah, dia suka interior dari tempat makan itu. Memang mewah. Memang istimewa. Namun mewah yang tanpa secara terang-terangan ingin mempertontonkan kemewahannya. Tak ada warna emas, hampir tak ada warna yang mencolok mata, yang ada hanyalah paduan sapuan warna coklat tua dan biru tua. Menelanjangi ruas-ruas tiap sudut ruangannya, dia jadi teringat sosok Adrian. Pria itu tak kunjung datang. Akhirnya, ia putuskan membuka buku yang terselip di dalam tasnya, sembari menunggu.
  “Hei, maaf menunggu lama,” suara seorang pria menerobos masuk ke dalam telinga Bastian. Sudah setengah jam dia asik menelanjangi lembar-lembar kertas yang ia genggam. Di meja belum terlihat makanan maupun kudapan apapun, hanya segelas bening berisi air putih. “Serius amat. Hehe.”
  Di hadapan Bastian berdiri sosok pria yang ia tunggu. Tapi, dia sedikit tak percaya dengan apa yang dilihatnya di depan tempatnya terduduk. Pasalnya, kalau memang hanya berniat bertemu dengannya di restaurant ini, pria di depannya itu tak perlu memakai kostum putih-putih dengan appron tergantung yang seperti sekarang ia pakai. Terbilang berlebihan, kecuali memang…
  “Welcome to my office. I mean, my kitchen, maybe..” ucap Adrian penuh semangat. Belum sempat Bastian melempar kata-kata, pria itu sudah menghujaninya dengan kejutan konyol seperti yang dilihatnya barusan.
  Sejujurnya Bastian merasa sedikit kaget melihat pengakuan Adrian tersebut, tapi dia berusaha untuk tidak terlihat merasa seperti itu. Perasaan kaget biasanya hanya membuat dia kikuk dan sisi pemalunya menjalar keluar. Hingga ia lebih memutuskan untuk menyimpan rasa kagetnya.
  “Pantesan di rak buku kamu kemarin banyak buku-buku masakan. Ternyata benar seorang chef,” ucap Bastian dengan nada mengejek.
  “Haha..sudah mengira sebelumnya kalau saya chef?” Adrian terkekeh.
  “Tak sepenuhnya. Perawakan tubuhmu lebih cocok punya profesi orang bisnis.” Bastian.
  “Hmm..bisa begitu, ya?” Adrian mengernyitkan dahinya.
  “Lebih tepatnya, om-om tambun perut bunci kaya raya yang punya bisnis sukses. Haha..” ejek Bastian kemudian disusul keduanya tertawa cekikik sebentar.
  “Dasar..” Adrian menyudahi tawanya. “Kamu tak apa menunggu saya sebentar disini?. Jam kerja saya sepertinya bertambah karena ada suatu hal.”
  “Tergantung..” ujar Bastian, Adrian menatapnya kembali dengan mimik wajah tanda tanya bercampur kecewa.
  “Maaf, deh. Nanti saya bikin menu spesial buat kamu.”
  “Buat sogokan?”
  “Tentu bukan. Tentunya buat permintaan maaf sudah mau menunggu lama. Hehe,” Adrian terkekeh. “Apa masih bakal ada tergantung?”
  “Hahahahaha” Bastian menjawab tanpa kata-kata. Dia hanya tertawa menanggapi pria itu.
***
  “Masih hubungan sama sex buddy one night stand itu kamu, Yan?” tanya Bisma, teman dekat Bastian. Siang itu mereka janjian bertemu di sebuah kedai kopi langganan mereka. Laki-laki betubuh subur itu segera saja menyeletuk ketika melihat pandangan Bastian tak bisa lepas dari layar ponselnya.
  “Eits, sex buddy yang mana lagi, nih?. Yang pramugara maskapai burung-burungan itu?, apa yang sukanya main di dalam mobil?. Haha,” celetuk Aryo tiba-tiba. Laki-laki ini juga teman dekat Bastian dan Bisma. “Dasar lacur,” tawa keduanya bergemuruh seketika.
  “Haha. Masih, enggak tau nih, tumben aja ada yang masih baik-baikan minta ketemu lagi. Biasanya pada sok-sokan langsung hilang,” terang Bastian. Pandangannya masih terpaku di layar ponselnya.
  “Halah..palingan juga tiap ketemu mintanya seks mulu,” Bisma sinis. Sahabatnya yang satu ini memang gemar mengucap kata-kata kasar. Bukan karena memang pada dasarnya dia termasuk orang yang sinis akan segala sesuatu. Tapi, perkara laki-laki yang dekat dengan Bastian, pasti komentarnya tak pernah berubah. Semua ditanggapinya dengan sinis, karena menurutnya mereka semua patut diperlakukan seperti itu. Terlebih pada yang tiba-tiba suka menghilang.
  “Semalem tumben aja enggak ada adegan begituan. Hehe,” Bastian terkekeh. Dia mulai mengedar pandang ke arah dua sahabatnya, setelah sebelumnya menyudahi keterpakuannya pada ponselnya.
  “Semalem kalian ketemu lagi?” Aryo berucap meyakinkan dirinya. “Dan enggak ada adegan begituan?. Bukan Bastian banget, deh kayanya.”
  Bastian menghembuskan nafasnya. Hanya menimpalinya dengan hembusan-hembusan udara dari kedua lubang hidungnya.
  “Coba sini aku lihat orangnya,” sergah Bisma yang tetiba begitu saja menyambar ponsel Bastian yang tergeletak di meja. Kedua matanya yang terbingkai kacamata terbelalak seketika, dahinya berkerut, alisnya menyambung. “Seriusan orang ini?”
  Bastian kontan menyambung keterbelalakan Bisma dengan gerakan-gerakan yang serupa dilakukan sahabatnya itu. Dia mengangguk perlahan.
  “Bentar…bentar…dia yang chef itu bukan?. Cowok yang sok-sok misterius, tapi tetep aja banyak yang gila sama dia,” Bisma menyemburkan cercahannya, seakan dia tau tentang pria itu, Adrian. “Yang kalau menginap di tempat dia tinggal. Tiap pagi dia pasti nyiapin Ham and Cheese Bagels buat sarapan kalian berdua?” tambahnya.
  “Kok kamu bisa tau banyak, Bis?” sambung Aryo seketika dengan perasaan herannya. “Pernah sempat deket sama dia, emang?.”
  Bastian diam termangu sembari masih menyimpan keheranan di dalam dirinya. Lagi-lagi dia tetap bergeming. Tanpa suara dan hanya mengangguk perlahan ke arah sahabatnya yang bertubuh subur itu.
  “Dia mantan gebetan..”
  “Mantan gebetan?” Aryo segera memotong. Bisma segera saja membelalakkan kedua matanya ke arah sahabatnya itu, ekspresinya menggertak karena memotong ucapannya yang belum selesai.
  “Mantan gebetan dari mantanku. Pernah sekali ketemu. Itupun enggak sengaja. Dan memang cakepnya nggak ketulungan, tapi ngebosenin. Tipikal cowok cakep bertampang komersial kebanyakan,” Bisma kembali meneruskan ucapannya yang terpotong.
  “Beneran ngebosenin, apa emosi gara-gara mantan gebetannya mantan kamu?. Hihi,” celetuk Aryo mengejek.
  Bastian meraih gelas plastik berisi ice chocolate di dalamnya. Meneguknya melalui pipa kecil sedotan berwarna hijau tua. Sekedar untuk membasahi kerongkongannya, menghujani rasa kagetnya untuk sementara. Lalu ia letakkan kembali gelas itu ditempat semula. “Memang sejujurnya cukup ngebosenin.”
  “Terus apalagi yang kamu tau, Bis?” tanya Bastian perlahan. Ucapannya bernada getir dan hambar. Tak berasa, beriringan dengan sedikit kecamuk rasa di dalam dirinya.
  “Udah, hanya itu saja. Menurutku, lambat laun juga bakalan suka hilang enggak jelas gitu, sih, Yan,” ucap Bisma enteng.
  “Oh…”
  “Tapi, ya udahlah. Boys will be boys. Aku yakin, kamu punya pilihan yang benar untuk memperlakukan pria itu seperti apa. You’re a bitch otodidak. Haha,” Bisma terkekeh. Sahabatnya itu memang terkesan orang yang judgemental, tapi saat cercahannya mengerucut di ujung cerita, segalanya seakan musnah tak bersisa.
  “Apa, sih,” sergah Bastian menimpali. “Balik, yuk. Nanti duit yang ku pinjam, aku ganti secepatnya ya, Yo. Ini kayanya dompet beneran ketinggalan di tempat si Adrian.”
  “Semalem nginap di tempat dia?” Aryo.
  Bastian mengangguk. “Kunci kamarnya aku bawa. Kayanya habis ini mau balik ambil dompet disana, terus balik ke rumah.”
  “Kenapa mendadak jadi lesu gitu, sih?” Bisma tergelitik melihat gelagat sahabatnya itu yang kini terkesan aneh. Nada bicara Bastian berubah pelan, cenderung tak berasa apapun, selain getir.
  “Enggak papa, Bis. Udah yuk, balik,” tutup Bastian pelan.
***
  Seminggu setelah mereka bertiga bertemu di kedai kopi langganan itu, Bastian mulai menyelidik diri sendiri lagi dalam kesendirian. Bocah laki-laki itu mungkin memang terbilang lacur seperti kata teman-teman dekatnya, tapi perkara laki-laki, labirin hatinya terkadang perlahan terusik walau mereka-mereka yang datang terkadang hanya bertopeng perihal persetubuhan. Dia lelah, bukan karena kesenangan persetubuhan, hanya lelah labirinnya begitu mudah ditembus.
  Seminggu ini juga Adrian tak kunjung pergi meneleponnya, meskipun Bastian ingin menyendiri sejenak, dia tak juga mematikan ponselnya. Ada sedikit perasaan senang tentunya, dibaliknya tentu ada perasaan sendu yang ditopenginya dengan mencari kesibukan. Seminggu ini dia begitu menikmati dirinya sendiri, sambil sesekali masih menyesap tubuh-tubuh yang lain yang rindu persetubuhan. Boys will be boys, Bastian will be Bastian.
  Siang itu dihari kedelepan, dia mengasingkan diri di sebuah kedai kopi langganan seperti biasanya. Sekedar untuk membaca buku dan menyelesaikan tulisannya untuk kerja paruh waktunya sebagai kontributor di sebuah majalah.  Pikirannya tentang Adrian hanya tinggal selembar kertas, tapi relung hatinya masih dibubuhi oleh sosok lelaki itu. Bangsat benar memang koki itu, pasti sudah ditambahinya bumbu-bumbu racun magis di sekujur tubuh masakan yang telah dilahap Bastian kemarin. Siang itu dia sendiri, sampai pada satu titik ada seseorang memperhatikannya dari kejauhan.
   “Chocolate cream chips, and free one glass ice chocolate signature,” ujar Barista di kedai kopi itu saat pesanan minuman Bastian sudah jadi. Barista laki-laki itu mencodongkan dua gelas plastik bening ke arah Bastian berdiri di ujung meja.
  “Free ice chocolate signature?. Tadi saya sebelumnya beli chocolate cream chips, tapi enggak dikasih free satu gelas itu?” Bastian merajuk.
  “Hmmm..anu…” Laki-laki Barista itu kebingungan menjawab. “Compliment dari mas Adrian, Mas.”
  “Compliment?. Adrian?, maaf maksud mas-nya Adrian siapa?”
  “Dia dulu store manager disini. Sekarang…itu dia lagi duduk di kursi pojokan no smoking area,” terang si Barista sembari mencondongkan wajahnya ke arah laki-laki tinggi besar sedang terduduk di kursi pojokan.
  “Oh, thank you, ya, mas,” Bastian segera meraih dua gelas minuman coklat itu, menghela nafasnya, dan disambungnya berjalan ke arah laki-laki yang ditunjuk oleh si Barista tadi. Dia menaruh dua gelas itu di meja, duduk tepat di depan lelaki itu, di depan Adrian.
  “Repot amat ngasih compliment segala. Mentang-mentang dulu ternyata pernah jadi store manager disini?. Haha,” ledek Bastian. Nada bicaranya dia buat senormal mungkin.
  “Compliment buat orang yang mendadak hilang. Untung nggak sampai masukin berita orang hilang di koran,” sambung ledek Adrian tak mau kalah.
  “Idih, lebay. Haha,”
  “Tulisan udah beres?. Udah seminggu kamu minta nggak diganggu dulu,” Adrian menyeletuk, sembari menunjukkan secarik kertas kecil yang tadi ia simpan di saku celananya. “Ini catatan kecil yang kamu tinggalin di tempatku saya balikin ke kamu,”
  “Astaga..masih disimpan coba?. Banyak-banyakin sampah di bumi aja. Haha,” Bastian terperangah.
  “Itu khan pesan. Kalau dibuang takutnya lupa. Jadi saya simpan sampai umurnya habis seminggu. Sesuai yang kamu tulis khan?. Seminggu nggak mau diganggu.”
  Skak mat. Bastian serasa tak tahu harus menimpalinya dengan kata-kata apalagi. Dia bungkam, segera mengisinya dengan menyeruput segelas minuman yang ia pesan tadi. Laki-laki itu tak sedikitpun mengaburkan pandangannya menelanjangi Bastian. Kedua mata yang terbingkai kacamata berbingkai hitam yang melekat di depannya, membuat bocah laki-laki yang duduk di depannya tak hanya bungkam di bibirnya, gelagatnya seakan beku tak tau harus berbuat apa.
  “Tulisan udah beras belum?. Temani saya jalan-jalan, donk,” rintih laki-laki itu manja.
  “Hmm..belum sepenuhnya selesai, ada beberapa yang masih mau saya edit,” jawab Bastian. Berbohong.
  “Ya, sudah. Kalau begitu saya tunggu kamu sampai selesai.”
  “Hah?. Mungkin bakal masih lama disini, Adrian.”
  “Sampai kamu selesai,” tutupnya pendek.
  Benar saja dua jam setelah itu Bastian baru benar-benar menyelesaikan tulisannya. Atau, lebih tepatnya baru saja dua jam setelah itu, dia benar-benar menyelesaikan pekerjaannya mengulur waktu hingga laki-laki yang menunggunya bosan dan berangsur pergi dari kedai itu. Nyatanya, lelaki itu memang berangsur pergi, tapi hanya untuk pergi ke kamar kecil dan lalu kembali ke kursinya semula. Dari kejauhan, Bastian menelisik diam-diam gelagat laki-laki itu sembari dia memasang gelagat sibuk di depan laptopnya. Hingga dia menyerah, pandangannya bubrah berkaca pada laptop berjam-jam lamanya.  Dua jam itu dijalaninya dengan sia-sia. Dan dengan sedikit terpaksa menjadi gundik untuk laki-laki itu.
  “Diam terus. Ngobrol dong, Bastian,” sergah Adrian dibalik meja kemudinya. Sepanjang perjalanan selepas dari kedai kopi itu, Bastian memang lebih banyak diam. Membuka mulutnya pun hanya menyembulkan kata-kata pendek yang lama kelamaan membuat laki-laki itu bosan.
  “Hari ini libur kerja, kah?” ucap Bastian sedikit ragu.
  “Silly question. Enggak mau jawab,”
  “Hmm…mau kemana kita sekarang?”
  “Masih silly question. Saya yang minta kamu temani jalan. Sudah kamu nurut saja mau saya bawa kemana. Haha,” Adrian terkekeh.
  “Terus, apa yang nggak termasuk silly question?”
  “Entah, ngobrol apa gitu, lah..”
  “Hmm…” Bastian bergumam perlahan. Dia tak tau mau membuat obrolan apa lagi dengan laki-laki itu. Yang ada dipikirannya, kalau dia ingin nekat, dia ingin membuat obrolan yang terkesan menyelidik tentang diri laki-laki itu. Buah obrolannya dengan sahabat-sahabatnya kemarin. “Hmm…saya mau dibikinin Ham and Cheese Bagels lagi, dong?”
  “Hah?. Ham and Cheese Bagels?. Kamu suka sama makanan itu?” Adrian tetiba terbelalak.
  “Suka banget, sih enggak. Buat sarapan bikin kenyang banget. Bikinan kamu rasa-rasanya yang paling enak yang pernah saya makan,”
  “Paling enak?. Emang sebelumnya pernah makan dimana?”
  “Hehe belum pernah makan dimanapun. Baru pertama kali yang kamu bikinin kemarin,” Bastian terkekeh.
  “Lah…begooo. Haha,” tawa Adrian meledak sebentar. Lalu dicondongkannya wajahnya ke arah bocah laki-laki di sebelahnya. Sebaliknya, Bastian sedari tadi hanya melihat ke arah depan, sesekali hanya melihat ke arah jalanan yang berhambur cepat di sisi kirinya. Tak pernah sekalipun memandang ke arah Adrian sejak semula tadi.
  “Udah sering banget bikin itu sepertinya?” celetuk Bastian lagi.
  “Hah?. Yaa…lumayan sering..” Adrian menjawabnya ngambang. Seolah ingin menjawab antara iya dan tidak.
  “Ohh….”
  “Yaaa…”
  Hanya sebuah keheningan yang kemudian menyergap keduanya. Bastian tak tau harus melempar kata-kata apalagi. Sebaliknya, Adrian seperti sudah terbiasa dengan kebekuan yang terjadi diantara keduanya hari itu. Sepanjang perjalanan sesudahnya, Adrian hanya mencuri-curi bayangan Bastian dari meja kemudinya. Sementara Bastian, menggelepar tidur di setengah perjalanan mereka berdua itu.
   Mereka berhenti persis di depan bangunan yang sudah tak asing lagi bagi keduanya. Sebuah bangunan yang Bastian tinggalkan seminggu yang lalu. Sebuah tempat yang ia tinggali pesan seminggu yang lalu. Sebuah bilik tempat dimana dia bertemu untuk kali pertama dengan laki-laki yang duduk disampingnya itu. Ada sedikit hasrat untuk tak ingin kembali di tempat ini, namun entah tak tau berasal darimana, ada juga sedikit hasrat untuk tidak ingin terlalu menggubris apa yang sedang terjadi dan akan terjadi. Mereka tak sekedar berhenti, keduanya memasuki kembali bilik kamar tersebut. Berdua.
  Adrian memutar pintu kamarnya. Mengaktifkan perintah kunci pada pintu tersebut. Keduanya sudah di dalam kamar itu lagi. Adrian berangsur mengunci kembali apa yang ingin ia tutup untuk dirinya sendiri. Dia memeluk erat bocah laki-laki yang belum berjalan masuk lebih dalam kamar itu kemudian. Memeluknya erat, seolah bocah laki-laki itu tak bertulang yang mampu digeretak pecah keluar. Bastian segera saja bergeming, kedua matanya teduh tak berkedip melihat manusia di depannya itu. Dia tak bisa berbuat apapun, tak bisa dan tak ingin yang perlahan menjelma menjadi sebuah keinginan yang tidak ingin ia ketahui. Adrian bisa saja memutar kunci untuk merekatkan apa yang ia inginkan. Dan laki-laki itu juga bisa saja mulai membuka segalanya pada senja di hari kedelapan yang berangsur ditangkap oleh petang hari, dimana Bastian mengerti bahwa laki-laki memang akan menjadi laki-laki, sampai kapanpun. Dan tak ada yang lebih rumit bagi laki-laki untuk mengerti apa itu kasih, apa itu yang kebanyakan lalu disebut cinta.
***
  “Ham and cheese Bagels. Have a nice breakfast, Sayang,” pagi-pagi pukul setengah tujuh suara Adrian sudah menggema di meja makan tempatnya tinggal. Bastian masih terduduk lesu di meja itu. Matanya masih sembab, piyama masih berciuman dengan tubuhnya.
  “Terima kasih, Sayang,” bocah laki-laki itu mengusap-usap kedua matanya, titik-titik air hasil cuci muka masih berceceran di julur-julur kulit mukanya. Dia masih berusaha mengembalikan nyawanya yang belum sepenuhnya genap. “Lagi-lagi makanan ini, lagi-lagi makanan ini, kamu kenapa gemar sekali membuat makanan ini buatku, dan…laki-laki yang dulu pernah dekat sama kamu, Sayang?”
  “Haha..pertanyaan bodoh. Usiamu sudah lebih dewasa dua tahun dari pertama kita bertemu, tapi masih saja sering bertanya pertanyaan-pertanyaan bodoh,” Adrian terkekeh.
  “Bukan pertanyaan bodoh. I mean, hampir dua tahun kita benar-benar pacaran, saya nggak pernah tau kenapa tiap pagi kamu sering bikinin Ham and Cheese Bagels?”
  “Kamu pernah bilang kalau kamu suka makanan ini khan?” Adrian balik bertanya.
  “Oh ya?” Bastian berusaha mengingat. “Oh, waktu itu. Waktu itu, saya cuma ingin tahu. Mancing-mancing kamu ternyata waktu itu kamu sering bikin makanan ini buat siapa saja yang ingin kamu dekati. Haha.”
  “Haha. Dasar bocah kepo,” sanggah Adrian.
  “Habisnya jadi orang sok-sok misterius banget. Makan, yaa..” timpal Bastian enteng. Segera saja dia menyergap satu gelas susu putih, lalu disusulnya dengan melahap sarapan pagi yang serupa dengan hamburger itu. Tapi yang membuatnya beda, roti yang dipakai mirip donat dengan satu lubang ditengahnya. Rasa rotinya gurih, hasil pencampuran garam, perisa bawang Bombay dan bawang putih. Ditengahnya terselip daging ham, selada, dan keju yang membuatnya tebal dan kenyang.
  “Ham and Cheese Bagels itu bikin kenyang. Apalagi kalau dibuat sarapan tiap pagi,” Adrian mulai mencoba menjelaskan alasannya membuat masakan itu.
  “Alasan klise. Itu khan alasan yang saya pakai tempo hari perkara Ham and Cheese Bagels,” timpal Bastian dengan segera dengan mulut penuh makanan.
  “Tunggu dulu,lah. Saya belum selesai menjelaskan,”
  “Lalu?”
  “Tiap kali memasak, saya selalu pakai hati. Sama halnya ketika kamu menulis khan?. I always treat my love like cooking. Kalau makanan yang saya buat bisa saya masak pakai hati, itu sama seperti saya ngasih hati dalam bentuk makanan yang dibuat to..yeah..my love ones..” sambung Adrian. Nada bicaranya berubah menjadi serius. Tulus.  
  “Haha..” Bastian terbahak. “Sesimpel itu kah?”
  “Memang simpel, tapi tak banyak yang tau. And, I’m so lucky finally you knew it,” Adrian tersenyum.
  Bastian tak berkata-kata lagi setelah itu. Segera membuang kebingungannya untuk berucap lagi dengan sibuk menghabiskan sarapan paginya yang tinggal separuh porsi. Sejujurnya memang Ham and Cheese Bagels yang dibuat kekasihnya itu memang enak, memang membuat kenyang, dan dari kali pertama dia bertemu kekasihnya itu, makanan ini pulalah yang setidaknya membuat ia rindu bertemu sosok lelaki itu.
  “Ya sudah, saya berangkat bekerja dulu. Cepat habisin sarapan, lalu cepat mandi. Hari ini, hari spesial buat kita?” Adrian beranjak dari kursinya. Mengembalikannya ke pelukan meja, dan segera menyusun langkah ke kursi Bastian.  Segera mengecup kekasihnya itu. “I love you so much. Jangan suka ngilang tanpa kabar. Kalau memang hari ini atau kapanpun ingin hilang dan sedang tak ingin diganggu, tinggalin pesan seperti tempo hari, ya sayang. Hehe.”
  “Hehe. Gantian ngeledekin dia. Anyway, memang hari spesial apa hari ini?” Bastian.
  “Periksa meja di ruang TV. Jangan menyentuhnya saat belum mandi.”
  “Ye, peduli apa mandi atau belum mandi. Enggak bakalan ada yang tau saya menyentuhnya saat sudah mandi atau belum mandi. Haha.”
  “Bocah bandel. Sudahlah, terserah kamu. Saya berangkat kerja dulu, Sayang,” Adrian mengecup kekasihnya sekali lagi. Dan segera saja bayangannya lenyap dari tempat ia tinggal. Menyisakan Bastian seorang diri.
  Benar saja dia tak mengindahkan ucapan kekasihnya barusan. Sesaat setelah memastikan sosok laki-laki itu lenyap dari dalam rumah, Bastian segera menyergap ruang TV. Tanpa terlebih dahulu menyudahi sarapan paginya itu, dia menuju ruang tengah tempat biasanya dia dan kekasihnya menghabiskan malam. Dilihatnya sebuah amplop persegi panjang berwarna putih diantara tumpukan majalah kuliner dan seni di meja yang bertengger diantara sofa dan televisi yang berseberangan. Amplop itu bertuliskan Happy Anniversary. Astaga, Bastian tergagap karena bisa-bisanya melupakan hari itu. Lebih tepatnya dia memang benar-benar lupa hari itu, karena kebersamaannya dengan Adrian dua tahun ini sudah cukup membuatnya berbahagia. Laki-laki itu masih penuh dengan kejutan-kejutan yang misterius. Dibukanya amplop itu, dua carik tiket ke Eropa Timur untuk bulan depan. Bastian semakin tergagap, mulutnya terbuka cukup lama karena tak tau harus berucap apa lagi. Di amplop itu juga terselip sebuah carikan kertas kecil, diatasnya dibubuhi goresan tinta hitam menyemburkan kata, “Agar kamu bisa singgah di negeri asal Ham and Cheese Bagel. Disana kamu juga pasti bisa mencicipi makanan itu, tapi bukan saya yang buat. Chef disana pasti bisa membuatnya lebih enak. I Love You and Happy Anniversary.”
  Segera dia masukkan kembali dua carik tiket dan kertas itu ke dalam amplopnya semula. Bastian menyusun simpul senyumnya. Dipandanginya tiap sudut tempat tinggal lelaki itu. Tempat inilah untuk kali pertama dia mengenal cinta satu malam dengan Adrian. One night stand yang bagi teman-temannya adalah perkara persetubuhan semata. Dan ditempat inilah, untuk kali pertama dia bertemu dengan sosok laki-laki yang tak ingin kehilangan sosok diri Bastian sendirian. Boys will be a boys, ucap sahabatnya. Tapi laki-laki mencintai petualangan, dia akan berhenti jika memang sudah bertemu dengan sosok yang mampu membuatnya berhenti, ucap Adrian ketika mendekap kencang memeluk Bastian saat setelah mengunci pintu bilik tempatnya tinggal dan mulai membuka segalanya kepada bocah laki-laki itu dua tahun lalu.  

   

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar